Franchiseglobal.com - Gorengan, makanan favorit setiap kalangan. Menu yang nikmat untuk menemani lauk makanan atau sebagai pendamping saat ngopi dan ngeteh ini tak sulit ditemukan. 

Luasnya peluang usaha gorengan membuat penjual gorengan banyak ditemui di banyak tempat. Mulai dari pedagang kaki lima hingga pedagang gorengan dalam mal atau pusat belanja.

Biasanya, gerai gorengan selalu saja ada pembeli yang datang. Peluang ini yang dimanfaatkan Okki Indiyanto dengan mendirikan Krispy Go di Bekasi, Jawa Barat. Tak tanggung-tanggung, saat memulai usahanya, Okki langsung membuka penawaran kemitraan usaha Krispy Go untuk mempercepat ekspansi bisnis.

Okki sendiri bukanlah pemain baru dalam industri kemitraan. Ia berkecimpung di dunia kemitraan sejak lima tahun lalu. Tercatat sudah ada sekitar 30 merek yang pernah ia tawarkan dalam kemitraan usahanya

Adapun untuk paket kemitraan Krispy Go tersedia tiga paket. Yakni paket Rp 7,5 juta, paket Rp 9,5 juta dan yang termahal adalah paket Rp 11 juta. Dengan modal tersebut, mitra akan mendapatkan fasilitas satu buah gerobak atau gerai sesuai paket, peralatan usaha seperti kompor gas low pressure, wadah saji berbahan stainless, tempat pendingin (cool box), pelatihan karyawan, resep, bahan baku awal, serta subsidi ongkos kirim untuk mitra di luar Bekasi sesuai jarak. "Perbedaan ketiga paket itu ada pada ukuran gerobak, jumlah bahan baku, dan bahan gerobak. Fasilitas lainnya sama. Kami juga free franchise fee," jelas Okki dikutip melalui KONTAN.

Krispy Go sendiri menawarkan aneka menu gorengan, seperti tahu krispy, pisang krispy, jamur krispy, otak-otak krispy, singkong krispy dan sebagainya. Aneka varian gorengan tersebut dibanderol per paket, yaitu paket Rp 5.000, paket Rp 10.000 dan paket Rp 15.000.

Harga jual tersebut tidak lah baku. Mitra bisa menjual aneka gorengan tersebut dengan harga yang diinginkan si mitra, asal menguntungkan. Selain itu mitra juga diberi keleluasaan untuk mengembangkan menu gorengan sesuai dengan kreativitasnya. "Harga jual bisa disesuaikan dengan kebutuhan mitra dan kondisi pasar sekitarnya," ujarnya.

Okki menjelaskan target omzet tiap gerai Krispy Go, sekitar Rp 500.000 sampai Rp 800.000 per hari. Maka, dalam satu bulan, gerai mitra dapat mengantongi omzet Rp 15 juta–Rp 20 juta. Laba bersih yang didapat bisa mencapai 45%. Dengan penghitungan tersebut, mitra diprediksi dapat mencapai balik modal sekitar dua bulan sampai empat bulan.

Cepatnya balik modal lantaran ia menerapkan sistem beli putus atau kemitraan mandiri. Mitra juga tidak harus membeli bahan baku dari pihak pusat dan mendapat resep pembuatan gorengan.