Meski demikian, kenaikan dolar rupanya bukanlah sesuatu yang membuat para pelaku bisnis franchise yang ada di Indonesia menjadi heboh bukan kepalang. Hal ini disampaikan oleh Ketua Perhimpunan Waralaba dan Lisensi Indonesia (WALI) sekaligus Ketua Komite Tetap KADIN Bidang Waralaba, Lisensi dan Kemitraan, Levita Supit saat berbincang dengan wartawan Franchiseglobal.com, Kamis (27/9/2018) kemarin di Jakarta.

Menurut Levita, meskipun dolar mengalami kenaikan, tapi bisnis franchise di Indonesia tetap berjalan sebagaimana mestinya. Bahkan kata dia, belum ada pelaku usaha yang komplain terkait dengan hal tersebut. Karena naiknya dolar hanya sementara, bukan sesuatu yang long term.

“Kenaikan dolar itu tidak terlalu berpengaruh untuk bisnis franchise di Indonesia. Kalau untuk waralaba asing mungkin iya, karena mereka kontensnya itu kan pakai US Dolar. Tapi kalau yang lainnya tidak terlalu,” ujarnya.

Justru kata dia, pemerintah saat ini telah memberikan hasil yang cukup bagus untuk bisnis franchise di Indonesia, salah satunya adalah dengan pembangunan infrastruktur jalan.

“Coba misalnya saya kirim ayam ke Papua, saya biasanya sampai sana sudah agak-agak busuk karena jalannya tau sendiri kan kayak gimana. Tapi sekarang, dengan adanya jalan tol sekarang pengiriman barang lebih gampang, lebih cepat, lebih aman, terjamin dan jaraknya juga jauh lebih dekat,” jelasnya.

“Kalau dulu kan tidak ada infrastruktur yang jelas. Seharusnya pengiriman 5 hari jadi 10 hari. Belum lagi keamanannya di jalan, yang tadinya pengirimannya penuh sampai sana tinggal setengah kontainer. Jadi kalau saya lihat sih pelaku usaha tidak terlalu worry ya dengan kenaikan dolar. Dan belum ada juga komplain-komplain yang berarti yang kita terima dari pelaku usaha,” pungkasnya. [ded]